Jurnal Pertanian dan Penternakan Online

Informasi dan jualan produk pertanian, penternakan dan perikanan.

Johor: Masa depan roselle cerah

Posted by integratedfarm di Julai 22, 2009

BATU PAHAT: Masa depan penanam roselle kini bertambah cerah berikutan permintaan terhadap tanaman itu yang semakin meningkat, terutama penggemar dari luar negara khususnya Australia.

Pegawai Lembaga Pemasaran Pertanian Persekutuan (Fama) Batu Pahat, Jaini Bukhiran, berkata tahun lalu saja, 50 tan roselle dieksport ke negara terbabit.

Sehubungan itu, katanya, pengeluaran perlu ditingkatkan bagi menampung keperluan pasaran eksport, selain untuk diproses sebagai produk hiliran yang juga mendapat permintaan baik di pasaran tempatan dan antarabangsa.

Jaini berkata, penanam roselle harus merebut peluang menambah pendapatan dengan berusaha meningkatkan pengeluaran mereka bagi menampung permintaan semakin meningkat itu.

Katanya, ketika ini sebahagian besar rossele dikeluarkan petani menerusi ladang kontrak di kawasan Mersing.

Beliau berkata, usaha sedang dilaksanakan untuk menggalakkan lebih ramai petani terutama yang terbabit dalam ladang kontrak dengan Jabatan Pertanian untuk menceburi penanaman roselle.

“Roselle dijual segar ke Australia kerana di sana bunga roselle dijadikan hiasan dan setiap bulan kita menghantar satu kontena ke sana.

“Sebenarnya permintaan sekarang bertambah dan kita perlu menambah kawasan tanaman untuk meningkatkan pengeluaran roselle untuk eksport segar dan juga untuk diproses sebagai produk hiliran seperti jem, kordial dan halwa,” katanya.

Jaini berkata, roselle atau nama saintifiknya `hibiscus sabdariffa L’ hidup subur di tanah berpasir dan berdekatan pantai.

“Jangka hayat roselle tidak lama iaitu hanya kira-kira enam bulan. Tiga bulan pertama adalah masa untuk membesar dan tempoh tiga bulan terakhir ia mengeluarkan hasil yang berterusan.

“Penjagaannya juga tidak rumit dan saya percaya ramai petani mampu mengusahakan tanaman ini dengan baik,” katanya.

Katanya, Fama memiliki beberapa pusat memproses bahan makanan termasuk di Sungai Kluang di Rengit yang memerlukan bahan mentah yang banyak untuk diproses.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: